• Komponen Cooling Tower

    Komponen dasar sebuah menara pendingin meliputi seperti ilustrasi gambar di atas, sebagian dalam tulisan di uraikan secara singkat berikut ini: ..

  • Memahami struktur Tabung gas ELPIJI

    Bentuk dan kemasan tabung gas LPG (ELPIJI) di atur dalam Peraturan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Nomor 26 Tahun 2009 tentang Penyediaan dan Pendistribusian Liquefied Petroleum Gas ( LPG ). ...

  • Perlindungan pada jaringan kabel data/komunikasi dari bahaya Petir

    berikutnya adalah kita berikan perlindungan pada jaringan kabel data/telekomunikasi....

  • Battery, yuk kenali gejala kerusakan dan cara penanganan emergensinya

    Perawatan aki yang ideal adalah saat mesin dalam keadaan dingin atau sebelum dipanaskan. Bagaimana mengenali gejali kerusakan aki.? Yuk kenali gejalanya...

Memahami Faktor Daya atau faktor kerja

Segitiga Daya

Untuk dapat memahami apa itu faktor daya, ada baiknya kita mengingat kembali tentang pengertian umum dari Daya Semu, Daya Aktif dan Daya Reaktif. Masih ingat..? Lebih mudah kita lihat gambar segitiga daya di samping.



Dalam sistem listrik khususnya sistem AC atau Arus Bolak-Balik ada tiga jenis daya yang dikenal, yaitu:

• Simbol S, di sebut Daya semu dengan satuan VA atau Volt Amper

• Simbol P, di sebut Daya aktif dengan satuan Watt

• Simbol Q, di sebut Daya reaktif dengan satuan VAR atau Volt Amper Reaktif

Secara sederhana, biasa kita ingat, jika langganan PLN di rumah, kantor, pabrik dan lainnya akan selalu menggunakan satuan VA, misalnya 1300 VA atau 197 KVA, dan sejenisnya. Kenapa demikian? Daya semu adalah total perkalian dari arus dan tegangan dalam jaringan listrik tersebut. Jika perhitungannya dalam jaringan 3 phase, maka di tambahkan perkalian dengan akar 3.

Pembagian jenis MCB berdasarkan penggunaan dan rating kerjanya

Setelah mengenal apa itu MCB pada tulisan sebelumnya, berikutnya masuk ke jenis MCB berdasarkan penggunaan dan rating kerjanya. 

Yuk kita kenali MCB yang biasa digunakan. Sehingga penggunaannya tepat dan safety dari peralatan yang digunakan dapat terpenuhi.




Berikut tipe tipe atau pembagian jenis MCB  berdasarkan penggunaan dan rating kerjanya.

MCB tipe B

Tipe B banyak digunakan di instalasi listrik perumahan maupun industri ringan. Tipe ini memiliki karakteristik yaitu akan trip jika arus beban lebih besar 3 sampai 5 kali dari arus maksimum yang tertulis pada MCB (arus nominal MCB). 

Misalnya jika pada MCB tertulis arus maksimumnya 6 A, maka MCB akan trip antara 18 A sampai dengan 30 A. 

Mengenal Miniature Circuit Breaker (MCB) simbol dan bagian bagiannya

Miniature Circuit Breaker (MCB) adalah suatu rangkaian pengaman yang dilengkapi dengan komponen thermis (bimetal) untuk pengaman beban lebih dan juga dilengkapi relay elektromagnetik untuk pengaman hubung singkat. 

Atau dengan istilah mudahnya bisa di definisikan MCB adalah sebuah pemutus tenaga arus bolak balik yang bekerja pada frekuensi 50/60 Hz tegangan 230/400 V, arus nominal tidak lebih dari 125 A, dan kapasitas hubung singkat nominal tidak lebih dari 25 kA.
Gambar.1. Miniatur Circuit Breaker

Mengenal V-Belt Tipe Transmisi tanpa Friksi

Timing Belt

Setelah mengetahui dan mengenal V belt tipe transmisi dengan friksi, bagian 1 dan bagian 2, kita kemudian lanjut ke V belt tipe transmisi tanpa friksi.

Timing belt merupakan teknik sinkronisasi tingkat lanjut atau lebih advanced, memiliki kelebihan, namun juga ada kekurangannya. 

Mengenal V-Belt Tipe Transmisi dengan Friksi bagian 2

Setelah mengenal tipe standar dan tipe sempit di tulisan sebelumnya, berikutnya lanjut ke  tipe V belt tipe transmisi dengan friksi :


3. Tipe Narrow Belt

Tipe ini sebenarnya hampir sama dengan Wedge Belt, seperti yang sudah di uraikan secara singkat di tulisan sebelumnya, bahkan tipe ini bisa dijadikan sebagai pengganti wedge belt.

SPZ Narrow belt

Tipe Narrow Belt di tandai dengan kode SPA, SPB, SPC, SPZ.

Mengenal V-Belt Tipe Transmisi dengan Friksi bagian 1


Sesuai penggunaan dan kebutuhan yang digunakan, V belt memiliki beberapa jenis dan tipe yang biasanya di bedakan dengan kode dan bentuk dari V belt itu sendiri.


Selain tipe konvensional dan Cogged (bergigi) berdasarkan dari perbedaan konstruksinya. V belt bendasarkan bentuk dan kegunaaannya di bagi menjadi 2 tipe yaitu tipe transmisi dengan friksi dan tipe transmisi tanpa friksi. Pada tulisan kali ini akan di uraikan secara singkat V belt tipe Transmisi dengan friksi.


Tipe Transmisi dengan Friksi

1. Tipe Standar

V Belt tipe standar, di tandai dengan kode huruf A,B,C,D, E, M, MF dan K. Tipe jenis ini paling banyak di gunakan di industrial dan pertanian. 

Pengertian V-Belt, bahan dan konstruksinya

V belt, atau jika di indonesiakan menjadi sabuk V. Banyak di temui pada benda berputar, seperti conveyor, genset, motor, dll. Banyak sekali digunakan di mesin sekitar kita. Apa sebenarnya V belt ini, bahan dan jenisnya bagaimana?





Yuk ikuti uraian singkat berikut.

Pengertian V-Belt
Belt atau sabuk yang memiliki penampang berbentuk trapesium. Bahan pembentuknya adalah terbuat dari tenunan dan serat-serat yang dibenamkan pada karet yang kemudian dibungkus dengan anyaman dan karet. 

Fungsi dari v-Belt ini adalah digunakan untuk mentransmisikan daya dari poros yang satu ke poros yang lainnya melalui pulley yang berputar dengan kecepatan sama atau berbeda. 

Memahami kadaluarsa dan Nameplate tabung gas ELPIJI

Kode masa kadaluarsa Tabung
Tahukah Anda, kalau di tabung gas ELPIJI ada masa kadaluarsanya? Dan kode-kode yang ada di tabung juga memiliki arti tersendiri. 

Yuk simak uraian singkat berikut ini.


Masa Kadaluarsa Tabung Gas ELPIJI